Wednesday, May 2, 2012

... sifat tawadhu - rendah diri ...

Assalamu'alaikum waramahtuhllahi wabarkahtuh..,

Sifat Tawadhu/Rendah diri:
Sifat yang mengakui kebenaran dan menerima kebenaran tersebut , tiada rasa sombong dengan segala yg ada pd dirinya dan merasa rela hati kerana dapat menerima kebenaran/pandangan tidak kira daripada sesiapa pun.
Ianya terhasil daripada kemanisan iman.

Siapa yg paling tinggi sifat tawadhu? Sudah tentulah Nabi Muhammad saw. Terdapat banyak firman serta hadith berkaitan dengan sifat merendah diri ini.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:
“Sungguh telah ada bagi kalian pada diri Rasul teladan yang baik.” (Al-Ahzab: 21) Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:
“Dan rendahkanlah dirimu terhadap orang-orang yang mengikutimu yaitu orang-orang yang beriman.” (Asy-Syu’ara: 215).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Sesungguhnya Allah telah mewahyukan kepadaku agar kalian merendahkan diri sehingga seseorang tidak menyombongkan diri atas yang lain dan tidak berbuat zhalim atas yang lain.” (Shahih, HR Muslim no. 2588).

Rasulallah, adalah contoh yang paling tepat dan tinggi sikap tawaddhunya dari segi
karaktornya sebagai suami, pemimpin, sahabat, ayah, anak dan banyak lagi. Sebagai contoh: Baginda tidak menggunakan apa yg ada pada dirinya untuk menjadi suami yang ego dan sombong. Sebaliknya, baginda sendiri sering menolong isteri-isteri baginda di dalam hal-rumahtangga. Sebagai pemimpin pula, baginda tidak pernah menggunakan kuasa pemimpin untuk menindas dan menganaiya rakyat jelata. Baginda juga tidak pernah membalas setiap cacian dan cercaan org-org kafir. Baginda sering menghampiri dan berkawan dengan org-org miskin dan anak-anak yatim.

“Aku akan memalingkan orang-orang yang menyombongkan dirinya di muka bumi tanpa alasan yang benar dari tanda-tanda kekuasaan-Ku. Mereka jika melihat tiap-tiap ayat-Ku, mereka tidak beriman kepadanya. Dan jika mereka melihat jalan yang membawa kepada petunjuk, mereka tidak mau menempuhnya, tetapi jika mereka melihat jalan kesesatan, mereka terus menempuhnya. Yang demikian itu adalah karena mereka mendustakan ayat-ayat Kami dan mereka selalu lalai dari padanya” (QS. Al-A’raaf/7 : 146).

Bagaimana mengamalkan sifat ini:

1) Perbualan
Jika berada di dalam sesuatu perbualan/perdebatan, maka sekiranya kita dipihak yg benar tetapi ada pihak yg berbeza pendapat, maka eloklah kita mendiamkan diri dari berterusan dengan perdebatan tersebut (walaupun kita di pihak yg benar).
Ganjarannya amat besar di sisi Allah swt.
Menurut hadis Nabi jika kita beralah di dalam sesuatu perdebatan, kita akan mendapat rumah syurga yg paling bawah sekali. Pahalanya pula berbeza jika:
Kita di pihak yg benar, tetapi mengalah - kita akan mendapat 2 ganjaran pahala.
Kita di pihak yg salah dan dapat menerima teguran/pendapat - kita akan mendapat 1 ganjaran pahala.

2) Pergaulan
Hampiri orang-orang miskin atau yang lebih rendah status. Jangan memandang hina kepada mereka. Jika tiada, maka hendaklah kita mencari org-org miskin ini. Terima undangan mereka dengan hati yg gembira.
Rasulullah saw bersabda : Tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan, walaupun seberat biji sawi (HR. Muslim).

4) Pakaian
Berpakaian yg sederhana. Tidak bermegah seperti kehidupan zaman jahiliyah dengan pakaian yg mengheret lantai. Seperti contoh:
Zaid bin Wahab berkata, “Saya meilhat Umar bin Khatab ra menuju pasar dengan membawa susu dan mengenakan pakaian yang padanya terdapat empat belas tambalan, sebagiannya tertambal dengan kulit binatang”.

5) Banyakan berzikir.
Sebutlah nama Allah swt sebanyak yg boleh. Jika berupaya, sebutlah biar ia kedengaran tanpa rasa riak sebaliknya merasa Allah swt sentiasa Maha Agung di hati kita.

6) Kurangkan bercakap.
Rasullah berpesan: Hati yg lurus mempunyai lidah yang lurus.

7) Bertaubat dan bermaafan
Bertaubat dengan Allah swt. Bermaafan sesama manusia tidak kira masa dan tempat.

8) Menangis di hadapan Allah swt.
Perlu bersendirian , menangis dan merasakan rasa kehambaan terhadap Allah swt.
Ini dapat merawat kalbu.

9) Mengamalkan solah-solah sunat.
Oleh itu, sama-samalah kita berusaha utk menjadi orang yg bertawadhu.
Siapalah kita utk mendabik dada? Setiap apa yg kita perolehi, datangnya dari Allah swt. AllahhuAkahbar, SubhanaAllah, Alhamdullilah.

Semoga semua sifat sifat ri'ya, sombong, taabur dihilangkan di dalam hati kita. Amiin. Segalanya datangnya dari Allah swt. Hatta, berpeluangnya kita melihat mentari keesokan harinya adalah dengan izinNya, berpeluang menyuap makanan pun adalah nikmat dariNya. Semoga Allah swt tidak menarik nikmat-nikamt yang telah dipinjamkan kepada kita.

1 comment:

NOOR FATIN said...

semoga kita tergolong dalam golongan yang merendah diri ;)